Sunday, August 15, 2010

Cerita Ramadan I

Setiap kali tiba bulan Ramadan aku mesti teringatkan Samdol (bukan nama sebenar), bekas staf yang bekerja satu department dengan aku dulu. Dia berketurunan Sikh tetapi sangat baik dengan kebanyakan staf Melayu.

Aku pula memang kamceng dengan Samdol. Dia aku anggap seperti seorang abang, maka aku memanggilnya sebagai Abang. Ada sahaja cerita yang dia kongsikan dengan aku; tidak kisahlah yang berkaitan dengan kerja atau yang berbentuk personal dan aku pula sentiasa menjadi pendengarnya yang setia. 

Pada suatu hari di bulan Ramadan yang aku tidak ingat tahun bila, dia pulang dari makan tengahari dengan berwajah muram. Hairan juga aku rasa. Dalam kehairanan aku beritahu dia supaya return call Dogol (bukan nama sebenar). Dia angguk dan terus menelefon. Telefon Dogol barangkali. Selepas meletak gagang telefon, wajahnya daripada muram bertukar menjadi seperti wajah orang yang sedang dalam keadaan disgusted.

Susah hati juga apabila melihat dia begitu. Sebagai seorang adik yang busybody prihatin aku bertanya, "Kau kenapa, Bang?"

Dia pandang aku sekilas. Lepas tu dia pandang PCnya kembali. Lepas tu dia menggeleng-gelengkan kepalanya sambil mengepal-ngepal tangannya. Apabila dia memandang aku kembali, aku mengangkat kening sebagai isyarat bertanya kenapa. Dia pula mengisyaratkan tangannya kepada aku untuk datang ke mejanya. Meja kami bersebelahan sahaja. Jadi apabila dia sudah mengisyaratkan begitu, aku terus sahaja pergi ke sana; seperti biasa menonggeng di mejanya jika ada gossip sesuatu perkara penting yang hendak disampaikan.

Dengan suara yang perlahan takut ada orang dengar - maklumlah bulan puasa ramai yang tidak keluar dari pejabat pada waktu tengahari - dia memulakan cerita. Bla, bla, bla, bla dia bercerita. Siap dengan gaya tangan...siap dengan ekspresi muka. Habis mendengar cerita, aku balik semula ke tempatku dengan perasaan malu yang amat.

Mananya tak malu. Samdol kata dia fed up. Fed up dengan siapa? Dengan Dogollah...sudahlah tak puasa, lepas tu suruh dia belikan makanan di kedai mamak. Sudahlah suruh belikan makanan, dia minta Samdol guna duit dia sendiri dulu. Dia call tadi pun sebab nak tanya berapa harga makanan kerana semasa Samdol deliver bungkusan makanan tadi di basement (tempat filing yang biasa menjadi medan lepak budak-budak lelaki), dia tiada di situ. "Tak tahu malu punya orang," kata Samdol. Samdol kata bukan Dogol sahaja, malah salah seorang daripada orang atasan pun pernah meminta dia belikan makanan kerana tidak berpuasa. Dan dia sangat tidak senang dipergunakan begitu. Cuma memikirkan mereka ini kawan dan juga sebab hormatkan orang atasan yang membuatkan dia tetap menolong mereka.

Sungguh-sungguh aku tidak sangka, buah cempedak menjadi nangka. Eh, apa kena-mengenanya buah cempedak dengan nangka dalam cerita ini? Tiada apa-apa kaitan pun. Baiklah berbalik kepada cerita...aku memang malu...malu kerana saudara seagama aku sanggup mempergunakan seorang non-muslim untuk kepentingan perut diri sendiri. Tiadakah rasa malu dalam hati mereka? Aku sebagai perempuan dan ada masa diberi kelonggaran untuk tidak berpuasa pun tidak tergamak hendak melakukan perkara yang sama; masih tetap berpuasa seperti orang lain, tau.

Dalam pada aku duduk mengelamun memikirkan hal Dogol, tidak lama selepas itu dia datang ke tempat kami. Aku pandang dia sambil tersenyum, dia pula macam mahu mengelak tapi tak sempat lalu dia pun tersenyum...tapi macam senyum yang dibuat-buat. Dia ke meja Samdol...sambil sedaya upaya membelakangkan badannya daripada aku. Aku tidak berapa dapat menangkap perbualan ringkas mereka tetapi daripada gesture badannya aku rasa seperti dia sedang melakukan transaksi dengan Samdol (bayar hutang makanan tadilah tu).

Sebaik sahaja Dogol berlalu, Samdol memandang aku. "Tengoklah tu, tak malu," sambil tangannya menunjuk ke arah Dogol.

Aku senyum kambing. Dalam hati berkata nasib baiklah hubungan kami tak menjadi. Syukur.

4 comments:

Zyafzan said...

siti...sape si dogol tu ?

Siti R said...

Rahsia...lgpun rasanya Zy masuk dulu dia dah xde kat ual.

Kurma said...

ooo ada affair kat opis yee hahahaha

Siti R said...

Ooo..biasala..org muda zaman dolu2...ehheheheh..
Skrg xde dah affair, affair ni..dah x laku...